Sabtu, 22 November 2014

AZAN TERHADAP ANAK YANG DILAHIRKAN





Abdul Gaffar, S. Th.I., M.Th.I.
BAB I
PENDAHULUAN
A.  Latar Belakang Masalah
Hadis Nabi merupakan sumber ajaran Islam sesudah kitab suci al-Qur’an. Hadis adalah ucapan, perbuatan dan taqrir Nabi saw. yang mana dalam risalah Islam merupakan teladan yang wajib diikuti dan memiliki otoritas tersendiri yang wajib ditaati umat Islam seperti halnya al-Qur’an.
Hadis sendiri dalam sejarahnya merupakan sebuah informasi akan tuntunan Rasulullah saw. Namun demikian terdapat perbedaan yang sangat mendasar antara al-Qur’an dengan hadis baik pada tingkat kepastian teks (qath`i al-wurud) maupun pada taraf kepastian argumen (qath`i al-dila>lah). Dilihat dari periwayatannya, al-Qur’an semua periwayatan ayat-ayatnya berlangsung secara mutawa>tir, sedangkan untuk hadis Nabi sebagian periwayatannya berlangsung secara mutawa>tir dan sebagian lagi berlangsung secara a>h{a>d.[1]
Dalam perjalanannya, hadis telah banyak mengalami cobaan dan rintangan. Di antaranya adalah hadis terlambat dibukukan selama satu abad lebih bila dibandingkan al-Qur’an.[2] Dalam jarak waktu antara periode Nabi dan kodifikasi hadis Nabi yang begitu panjang terjadi berbagai hal yang dapat menjadikan riwayat hadis itu menyalahi apa yang sebenarnya berasal dari Nabi.[3] Dengan banyaknya hadis-hadis yang beredar, hadis dihadapkan pada fakta tidak adanya jaminan otentik yang secara eksplisit menjamin kepastian teks, sebagaimana yang dimiliki al-Qur’an.
Untuk memisahkan keduanya, para ahli mengembangkan berbagai metode penelitian, membuat istilah dan melakukan kritik. Ilmu kritik dikembangkan dengan tujuan untuk mengetahui dengan pasti otentitas suatu riwayat dan untuk menetapkan validitasnya dalam rangka memantapkan suatu riwayat. Masalah kritik hadis (naqd al-hadi>s\) merupakan inti dari kajian-kajian dalam ilmu hadis. Sebab dengan kritik hadis dapat diketahui mana hadis s}ah}ih} dan mana hadis tidak s}ah}ih}.[4]
Kritik hadis mencakup dua aspek, yaitu sanad dan matan hadis. Dalam sejarahnya, kritik matan hadis muncul lebih awal daripada kritik sanad. Kritik matan sudah ada pada zaman nabi, sementara kritik sanad baru muncul setelah terjadinya fitnah dikalangan umat Islam yaitu perpecahan dikalangan mereka menyusul terbunuhnya khalifah Utsman Ibn Affan.
Untuk menguji dan meningkatkan kemampuan dalam melakukan kritik hadis, dibuat beberapa instrumen dengan berusaha meneliti hadis-hadis yang masyhur di tengah-tengah masyarakat, padahal sering dinilai lemah, bahkan palsu. Salah satu hadis yang sangat populer di tengah-tengah masyarakat adalah azan di telinga kanan dan iqamat di telinga kiri pada saat bayi dilahirkan.    
B.   Rumusan Masalah
Berdasarkan penjelasan dalam latar belakang di atas, dapat dibuat rumusan masalah sebagai berikut:
1.      Apa saja langkah-langkah dalam melakukan kritik hadis?
2.      Bagaimana status hadis yang menjadi objek kajian?


BAB II
PEMBAHASAN
A.  Hadis Objek Kajian
Dalam makalan ini, hadis yang menjadi objek kajian adalah hadis tentang azan terhadap anak yang baru dilahirkan, sebab amalan tentang azan tersebut seakan menjadi sebuah kewajiban terhadap anak yang baru dilahirkan dengan alasan bahwa ada hadis yang menjelaskannya. Untuk mengungkap kebenaran pendapat tersebut, akan dilakukan kritik hadis terhadap permasalahan azan tersebut.  
B.  Takhrij al-Hadis
Sebagaimana diketahui bahwa takhri>j al-hadi>s\ adalah menunjukkan posisi hadis dalam kitab-kitab sumber yang meriwayatkannya dengan menggunakan beberapa metode takhri>j al-H{adi>s\, seperti metode penggunaan salah satu lafaz matan hadis dengan merujuk kepada kitab al-Mu’jam al-Mufahras li Alfa>z\ al-H}adi>s\ al-Nabawi atau menggunakan metode tematik dengan menggunakan kitab Kanz al-‘Umma>l yang keduanya merupakan karya karya A J. Weinsink yang dialihbahasakan Muhamamd Fu’ad Abd al-Ba>qi<. Mencermati teks hadis yang tertera di atas, dapat digunakan beberapa lafaz seperti الأذان، المولود، الأذن.
Dalam kitab Mifta>h Kunu>z al-Sunnah ditemukan judul الأذان dengan tulisan sebagai berikut:
الأذان فى أذن المولود= بد-ك 40 ب 106. حم= سادس ص9 و 391 و 392. ط= ح 970.[5]    
Sedangkan dalam kitab al-Mu’jam al-Mufahras…ditemukan penjelasan sebagai berikut:
رأيت رسول الله صلى الله عليه وسلم أذن فى إذن الحسن. د= أدب 107، ت= أضاحى 16، حم6= 9، 391، 392.[6]  
Dari petunjuk dalam dua kitab tersebut, dapat ditemukan beberapa hadis berkenaan dengan azan untuk bayi yang baru dilahirkan, di antaranya:
1-    حدثنا مسدد ثنا يحيى عن سفيان قال حدثني عاصم بن عبيد الله عن عبيد الله بن أبي رافع عن أبيه قال: رأيت رسول الله صلى الله عليه و سلم أذن في أذن الحسن بن علي حين ولدته فاطمة بالصلاة.[7]
2-    حدثنا محمد بن بشار حدثنا يحيى بن سعيد و عبد الرحمن بن مهدي قالا أخبرنا سفيان عن عاصم بن عبيد الله ن عن عبيد الله بن أبي رافع عن ابيه قال : رأيت رسول الله صلى الله عليه و سلم أذن في أذن الحسن بن علي حين ولدته فاطمة بالصلاة.[8]
3-    حدثنا وكيع قال: حدثنا سفيان عن عاصم بن عبيد الله عن عبيد الله بن أبي رافع عن أبيه أن النبي صلى الله عليه وسلم أذن في أذن الحسن بن علي حين ولدته فاطمة.[9]
4-    حدثنا يحيى بن سعيد عن سفيان عن عاصم بن عبيد الله عن عبيد الله بن أبي رافع عن أبيه قال: رأيت النبي صلى الله عليه وسلم أذن في أذن الحسن يوم ولدته بالصلاة.[10]
Dari sekian hadis yang terungkap berdasarkan petunjuk dua kitab tersebut, tidak satupun hadis yang menyebutkan tentang azan di telinga kanan dan iqamat di telinga kiri. Hadis yang ada hanyalah menjelaskan tentang Nabi mengumandangkan azan terhadap Hasan saat lahir.
Dengan demikian, pemakalah kemudian mencari teks hadis yang menjelaskan tentang azan di telinga kanan dan iqamat di telinga kiri dengan menggunakan CD-Rom al-Maktabah al-Sya>milah. Dan hasilnya sebagai berikut:
1-      حدثنا جبارة حدثنا يحيى بن العلاء عن مروان بن سالم عن طلحة بن عبيد الله عن حسين قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: من ولد له فأذن في أذنه اليمنى وأقام في أذنه اليسرى لم تضره أم الصبيان.[11]
2-      أخبرنا أبو محمد بن فراس بمكة أنا أبو حفص الجمحي نا علي بن عبد العزيز نا عمرو بن عون أنا يحيى بن العلاء الرازي عن مروان بن سالم عن طلحة بن عبيد الله العقيلي عن الحسين بن علي قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: من ولد له مولود فأذن في أذنه اليمنى وأقام في أذنه اليسرى رفعت عنه أم الصبيات.[12]
3-      وأخبرنا علي بن أحمد بن عبدان أخبرنا أحمد بن عبيد الصفار حدثنا محمد بن يونس حدثنا الحسن بن عمر بن سيف السدوسي حدثنا القاسم بن مطيب عن منصور ابن صفية عن أبي معبد عن ابن عباس أن النبي صلى الله عليه وسلم: أذن في أذن الحسن بن علي يوم ولد فأذن في أذنه اليمنى وأقام في أذنه اليسرى.[13]
4-      حدثنا النعمان بن أحمد نا أحمد بن رشد بن خثيم الهلالي حدثني عمي سعيد بن خثيم عن حنظلة بن أبي سليمان عن طاوس عن عبد الله بن عباس حدثتني أم الفضل بنت الحارث الهلالية قالت مررت بالنبي صلى الله عليه و سلم وهو جالس بالحجر فقال يا أم الفضل قلت لبيك يا رسول الله قال إنك حامل بغلام قلت يا رسول الله وكيف وقد تحالفت قريش أن لا يأتوا النساء قال هو ما أقول لك فإذا وضعتيه فأتني به قالت فلما وضعته أتيت به النبي صلى الله عليه و سلم فأذن في أذنه اليمنى وأقام في أذنه اليسرى...[14]
Dari dua kelompok hadis yang tertera di atas, pemakah menentukan objek kajian kritik hadis dalam makalah ini adalah hadis tentang azan di telinga kanan dan iqamat di telinga kiri. Namun karena hadis tentang azan di telinga kanan dan iqamat di telinga kiri mempunyai beberapa sanad, maka perlu kiranya menentukan satu matan hadis yang menjadi objek kajian. Hal itu dilakukan karena kajian kritik hadis ini mengikuti metode tahlili bukan metode maud}u>’i. Adapun matan hadis yang menjadi objek kajian dalam makalah ini adalah hadis yang menyebutkan azan di telinga kanan dan azan di telinga kiri, seperti berikut:
حدثنا جبارة حدثنا يحيى بن العلاء عن مروان بن سالم عن طلحة بن عبيد الله عن حسين قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: من ولد له فأذن في أذنه اليمنى وأقام في أذنه اليسرى لم تضره أم الصبيان.[15]
Artinya:
Diceritakan kepada kami oleh Jaba>rah, diceritakan kepada kami oleh Yahya> ibn al-‘Ala> dari Marwa>n ibn Sa>lim dari T}alh{ah ibn ‘Abdillah dari Husain berkata, Rasulullah saw. bersabda “Barang siapa yang melahirkan anak lalu azan di telinga kanannya dan iqamat pada telinga kirinya, niscaya dia tidak akan diganggu/dibahayakan oleh syetan”. (HR. Abu> Ya’la>)
C.  Kritik Sanad
Sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya, bahwa sanad dan matan hadis yang menjadi objek kajian dalam makalah ini adalah hadis riwayat Abu> Ya’la>. Adapun nama-nama periwayatnya adalah sebagai berikut:
1.      Abu Ya’la> bernama lengkap Ahmad ibn ‘Ali ibn al-Mus\anna> ibn Yahya> ibn ‘I<sa> ibn Hila>l al-Taimi> Abu Ya’la> al-Mus}ili al-h{a>fiz} al-s\iqah muh}addis\ al-jazi>rah. Dia lahir pada bulan Syawal 210 H. dan wafat pada tahun 307 H. penyusun kitab al-Musnad al-Kabi>r yang lebih dikenal dengan nama Musnad Abi> Ya’la>.[16]
Di antara gurunya Ah}mad ibn Ibra>hi>m al-Mawa>s}ili, Ish}a>q ibn Mu>sa>, Bisyr ibn Hila>l, Jaba>rah ibn al-Muglis, Zakariya> ibn Yahya> al-Raqa>syi, Yahya> ibn Ma’i>n dan yang lain.[17] Al-H{a>kim menilainya s\iqah ma’mu>n.    
2.      Jabarah bernama lengkap Jaba>rah ibn al-Muglis al-Hima>ni Abu> Muhammad al-K u>fi. Dia wafat pada tahun 241 H. di kota Kufah.
Di antara gurunya adalah Ibra>him ibn ‘Us\ma>n, Hajja>j ibn Tami>m al-Jazri, Hamma>d ibn Zaid, ‘Abdullah ibn al-Muba>rak, Yahya> ibn al-‘Ala> al-Ra>zi, dan yang lain. Sedangkan muridnya antara lain Ibn Ma>jah, Abu> Ya’la> Ahmad ibn ‘Ali ibn al-Mas\anna>, Mu>sa> ibn Isha>q ibn Mu>sa> al-Ans}a>ri.
Yahya> ibn al-Ma’i>n menilainya kaz\z\a>b, al-Bukha>ri menilai hadisnya mud}t}arib, Ibn Nami>r menganggapnya s}adu>q karena dia tidak bermaksud berdusta, Abu Zur’ah meriwayatkan hadisnya pada awal-awal, setelah itu dia meninggalkan hadis Jaba>rah, Abu> H{a>tim menganggapnya adil.
Dari penilaian kritikus hadis di atas, dapat disimpulkan bahwa Jaba>rah diragukan keadilan dan intelegensianya, bahkan kadang melakukan kedustaan meskipun tidak ada unsur kesengajaan. Dengan demikian, hadis yang diriwayatkan dapat menjadi lemah karenanya.[18]  
3.      Yahya ibn al-‘Ala> bernama lengkap Yahya> ibn al-‘Ala> al-Bajli Abu> Sala>mah, ada juga yang mengatakan Abu> ‘Amar al-Ra>zi ibn Akhi> Syu’aib ibn Kha<lid keturunan Madinah. Tidak ditemukan keterangan tentang tanggal wafatnya, akan tetapi menurut al-Bukhari, dia kemungkinan wafat antara tahun 150 hingga 160 H.  
Di antara guru-gurunya adalah Ibn Syiha>b al-Zuhri>, Yahya> ibn Sa’i>d al-Ans}a>ri, Muhammad ibn Yahya>, S}afwa>n ibn Sulaim, T{alh{ah ibn ‘Ubaidillah al-‘Aqi>li, Marwa>n ibn Sa>lim. Sedangkan muridnya antara lain Bisyr ibn al-Wali>d, Jaba>rah ibn al-Muglis, Sulaima>n ibn al-Nu’ma>n al-Syaiba>ni, ‘Abd al-Razza>q ibn Hima>m, Mu’a>z\ ibn Ha>ni’, Yah}ya> ibn Sa’i>d al-‘At}t}a>r.       
Ahmad ibn Hambal menganggapnya kaz\z\a>b yad}a’ al-h}adi>s\, ibn Ma’i>n berkata laisa bi s\iqah, laisa bi sya’i, ‘Amr ibn ‘Ali, al-Nasa>i dan al-Da>ruqut}ni menilainya matru>k al-h{adi>s\, al-Jawazja>ni syaikh wa>hin, Abu> Zur’ah menganggap hadisnya d}a’i>f, Abu> Da>uf menganggapnya lemah, al-Sa>ji menilainya munkar al-h}adi>s\ terdapat kelemahan padanya, al-Daula>bi menganggapnya matru>k fi al-hadi>s\.[19]             
4.      Marwa>n ibn Sa>lim bernama lengkap Marwa>n ibn Sa>lim al-Gifa>ri Abu> ‘Abdillah al-Sya>mi. Dia menghuni Jazirah Qarqi>si>, tapi konon asalnya dari Damascus. Tidak ditemukan tanggal wafatnya.
Di antara gurunya adalah al-Ah}was} ibn al-H{aki>m, Kha>lid ibn Ma’da>n, S}afwan ibn Sulaim, T}alh}ah ibn ‘Ubaidillah al-‘Aqi>li, Yahya> ibn al-H{akam. Sedangkan muridnya antara lain Baqiyah ibn al-Wali>d, ‘Abd al-S{amad ibn ‘Abd al-Wa>ris\, Nu’i>m ibn H{amma>d al-Khuza>’i, Yah}ya> ibn al-‘Ala>’ al-Ra>zi, dan yang lainnya.
Ahmad ibn H{ambal, Abu> Ja’far al-‘Aqi>li dan al-Nasa>i berkata laisa bi s\iqah, bahkan al-Nasa>i menilainya matru>k al-hadi>s\, al-Bukha>rid an Muslim munkar al-h}adi>s\, Abu> H{a>tim mengatakan munkar al-h{adi>s\ Jiddan d{a’i>f al-hadi>s\ laisa lahu h{adi>s\ qa>im. Al-H{a>kim hadi>s\uh laisa bi al-Qa>im.[20]            
5.      T}alh}ah ibn ‘Ubaidillah bernama lengkap T}alh}ah ibn ‘Ubaidillah al’Aqi>li. Dia termasuk perawi yang tidak dikenal (majhu>l).
Di antara gurunya adalah al-H{usain ibn ‘Ali ibn Abi> T{a>lib. Sedangkan muridnya antara lain Zaid ibn Aslam, Marwa>n ibn Sa>lim.[21]      
6.      Husain bernama lengkap al-Husain ibn ‘Ali ibn Abi> T{a>lib Abu> ‘Abdillah. Ibunya adalah Fa>t}imah binti Rasulillah saw. Dia lahir pada tanggal 5 Sya’ban 4 H. Dia tewas pada hari sabtu 10 Muharram 61 H. di Karbala.[22] 
Di antara gurunya adalah kakeknya Rasulullah saw., ayahnya ‘Ali ibn Abi> T{a>lib,  ‘Umar ibn al-Khat}t}a>b. sedangkan muridnya antara lain adalah Bisyir ibn Ga>lib, T}alh}ah ibn ‘Ubaidillah al’Aqi>li, ‘A<mir al-Syi’bi, putranya ‘Ali ibn al-Husain ibn ‘Ali, dan yang lain.[23]         
D.  Kritik Matan
Menurut M. Syuhudi Ismail, langkah-langkah metodologis kegiatan penelitian matan hadis dapat dikelompokkan dalam tiga bagian penelitian matan dengan melihat kualitas sanadnya, penelitian susunan lafal berbagai matan yang semakna dan penelitian kandungan matan.[24]
Arifuddin Ahmad menambahkan bahwa penelitian matan hadis dibutuhkan dalam tiga hal tersebut karena beberapa faktor, antara lain keadaan matan tidak dapat dilepaskan dari pengaruh keadaan sanad, terjadi periwayatan makna dalam hadis, dan penelitian kandungan hadis acapkali memerlukan pendekatan rasio, sejarah dan prinsip-prinsip dasar Islam.[25]    
Dengan demikian, dalam makalah ini, penulis menggunakan tiga langkah metodologis tersebut sebagai acuan.
1.      Kualitas Sanad Hadis yang Dikaji
Setelah melakukan penelitian terhadap sanad hadis yang menjadi objek kajian dalam makalah ini, ditemukan bahwa sanad hadis tersebut sangat lemah, bahkan ada kemungkinan maud}u>’ (palsu). Hal itu dikarenakan semua perawinya dinyatakan bermasalah. T}alh}ah misalnya termasuk perawi yang majhu>l, sedangkan perawi-perawi setelah T}alh}ah} dinilai cacat oleh ulama kritikus hadis, bahkan dinilai kaz\z\a>b atau memiliki hadis palsu.
Dengan demikian, seharusnya penelitian terhadap matan hadis yang menjadi objek kajian dalam makalah ini tidak dapat dilanjutkan karena sanadnya sudah tidak dapat dipertanggungjawabkan.        
2.      Matan Hadis yang Semakna
Penelitian matan hadis dilakukan untuk melacak apakah terjadi riwa>yah bi al-ma’na> sehingga lafal hadisnya berbeda dengan cara membandingkan matan-matan hadis yang semakna.
Berdasarkan penelusuran terhadap hadis-hadis tentang azan untuk bayi yang baru lahir ditemukan dua matan sebagai berikut:
a.       Matan hadis riwayat Abu Ya’la>:
قال رسول الله "من ولد له فأذن في أذنه اليمنى وأقام في أذنه اليسرى لم تضره أم الصبيان".
b.      Matan hadis riwayat al-Baihaqi   
قال رسول الله "من ولد له مولود فأذن في أذنه اليمنى وأقام في أذنه اليسرى رفعت عنه أم الصبيات".
Dengan membadingkan kedua matan hadis tersebut, terlihat jelas bahwa ada sedikit perbedaan lafal antara lain:
1)      Pada matan pertama terdapat penambahan kata مولود
2)      Terjadi perbedaan redaksi pada kalimat terakhir di mana matan pertama menggunakan kalimat لم تضره أم الصبيان sedangkan matan kedua menggunakan kalimat رفعت عنه أم الصبيات. Namun kedua redaksi tidak saling bertentangan satu sama lain karena maknanya tetap sama.   
  Dengan demikian, matan hadis pertama dan kedua dapat dikategorikan sebagai riwa>yah bi al-ma’na> karena keduanya sama-sama menunjukkan satu peristiwa, yakni sabda Nabi saw. tentang azan bayi di telinga kanan dan iqamat di telinga kiri, namun kedua sanadnya sangat lemah.
3.      Kandungan Hadis yang Dikaji
Dalam meneliti kandungan matan, perlu diperhatikan matan-matan atau dalil-dalil yang lain yang berkenaan dengan topik masalah yang sama. Untuk mengetahui ada atau tidaknya matan lain yang memiliki topik masalah yang sama, perlu dilakukan takhri>j al-h}adi>s\ bi al-maud}u>’ (pencarian hadis secara tematik).   
Berdasarkan penelusuran terhadap hadis-hadis tentang azan untuk bayi yang baru lahir ditemukan beberapa matan yang membahas tentang azan terhadap bayi yang dilahirkan sebagai berikut:
a.       Matan hadis riwayat Abu Ya’la>:
قال رسول الله "من ولد له فأذن في أذنه اليمنى وأقام في أذنه اليسرى لم تضره أم الصبيان".
b.      Matan hadis riwayat al-Baihaqi   
قال رسول الله "من ولد له مولود فأذن في أذنه اليمنى وأقام في أذنه اليسرى رفعت عنه أم الصبيات".
c.       Matan hadis riwayat al-Baihaqi
أن النبي صلى الله عليه وسلم "أذن في أذن الحسن بن علي يوم ولد فأذن في أذنه اليمنى وأقام في أذنه اليسرى"


d.      Hadis riwayat Abu> Da>ud, al-Turmuz\i dan Ahmad
رأيت رسول الله صلى الله عليه و سلم أذن في أذن الحسن بن علي حين ولدته فاطمة بالصلاة .
e.       Matan hadis riwayat al-T}abra>ni
أم الفضل بنت الحارث الهلالية قالت مررت بالنبي صلى الله عليه وسلم..... فلما وضعته أتيت به النبي صلى الله عليه و سلم فأذن في أذنه اليمنى وأقام في أذنه اليسرى....
Matan-matan hadis di atas dapat diklasifikasi dalam beberapa kategori karena peristiwa yang berbeda atau dalam istilah hadis disebut tanawwu’[26] sebagai berikut:
1)      Matan hadis pertama dan kedua dapat dikategorikan sebagai riwa>yah bi al-ma’na> karena keduanya sama-sama menunjukkan satu peristiwa, yakni sabda Nabi saw. tentang azan bayi di telinga kanan dan iqamat di telinga kiri, namun kedua sanadnya sangat lemah.
2)      Matan hadis ketiga dan keempat juga dapat dikelompokkan menjadi satu peristiwa, yaitu fi’li (perbuatan) Nabi terhadap bayi yang dilahirkan dengan mengumandangkan azan, akan tetapi dalam matannya ada yang mendapatkan ziya>dah yaitu riwayat al-Baihaqi karena pada dasarnya Nabi tidak ada penjelasan penjelasan tentang posisi azan dan iqamah. Riwayat yang ada hanya menunjukkan bahwa Nabi mengumandangkan azan terhadap bayi yang dilahirkan, sehingga sanad yang kuat adalah sanad yang terdapat dalam Sunan Abi> Da>ud, Sunan al-Turmuz\i dan Musnad Ahmad. 
3)      Sedangkan matan hadis yang terakhir juga merupakan peristiwa lain, yaitu peristiwa tentang Ummu Ha>ni’ yang dipesankan Nabi saw. agar membawa bayinya jika kelak lahir untuk dikumandangkan azan dan iqamah pada kedua telinganya, namun sanad hadis tersebut juga tidak dapat dijadikan hujjah karena salah satu perawinya dinilai cacat.
Sementara hadis yang terdapat dalam kitab Sunan al-Turmuz\i, Sunan Abi> Da>ud dan Musnad Ahmad menggunakan teks yang berbeda, di mana matan hadis kitab-kitab tersebut tidak menyebutkan secara spesifik telinga kanan dan telinga kiri, seperti matan berikut:
عن أبى رافع قال: رأيت رسول الله صلى الله عليه وسلم أذن في أذن الحسن بن علي حين ولدته فاطمة بالصلاة:
 Artinya: dari Abi> Ra>fi’ berkata “Saya melihat Rasulullah saw. azan (seperti azan) shalat di telinga al-Hasan ibn ‘Ali pada saat dilahirkan oleh Fa>timah. (HR. Abu> Da>ud, al-Turmuz\i dan Ah}mad ibn H{ambal) 
Oleh karena itu, terjadi penambahan dari hadis tanpa menyebutkan azan dan iqamah, begitu juga telinga kanan dan telinga kiri, bahkan terjadi perubahan dari hadis fi’li menjadi hadis qauli.   
Dengan demikian, hadis yang menjadi objek kajian memiliki sanad lain dengan redaksi yang sedikit berbeda karena terjadi periwayatan bi al-ma’na>. sedangkan sanad lain yang semakna dengannya dapat dijadikan sya>hid atau muta>bi’ akan tetapi karena hadisnya juga lemah sehingga tidak dapat mendongkrak status hadis yang dikaji.


E.   I’tibar Hadis
Untuk mengatahui banyak tidaknya sanad sebuah hadis, diperlukan suatu metode atau cara yang dikenal dalam istilah hadis dengan nama i’tiba>r al-h}adi>s\ yaitu suatu metode pengkajian dengan membandingkan beberapa riwayat atau sanad untuk melacak apakah hadis tersebut diriwayatkan seorang perawi saja atau ada perawi lain yang meriwayatkannya dalam setiap t}abaqa>t/tingkatan perawi.[27]    
Dengan demikian, i’tiba>r merupakan langkah atau metode untuk mengetahui sebuah hadis memiliki al-sya>hid dan al-muta>bi’ atau tidak, di mana keduanya berfungsi sebagai penguat sanad, sebab al-sya>hid adalah hadis yang diriwayatkan oleh dua orang sahabat atau lebih, sedangkan al-muta>bi’ adalah hadis yang diriwayatkan dua orang setelah sahabat atau lebih, meskipun pada level sahabat hanya satu orang saja.[28]
Sedangkan skema sanad dibutuhkan untuk lebih mempermudah mengetahui sebuah hadis, apakah terdapat al-sya>hid dan al-muta>bi’ atau tidak. Di samping itu, skema sanad juga mencantumkan t}abaqa>t/tingkatan para perawi hadis dan tingkatan penilaian ulama kritikus hadis kepada setiap perawi.
Berdasarkan hasil pencarian hadis di atas, didapatkan bahwa hadis yang mengungkap tentang azan di telinga kanan dan iqamat di telinga kiri terdapat empat sanad. Namun dari keempat sanad di atas, hanya ada dua sanad yang matannya sama, sedangkan dua sanad yang lain matan hadisnya berbeda, dikarekan peristiwa yang berbeda, meskipun kasusnya sama, yaitu masalah azan di telinga kanan dan iqamat di telinga kiri. 
Untuk mempermudah pelacakan terhadap perbedaan tersebut, berikut adalah bagan periwayatnya:    
I
II
III
IV
V
Hadis qauli secara umum
Hadis qauli secara umum
Hadis fi’li tentang al-Hasan
Hadis fi’li tentang anak Ummu al-Fad}l
Hadis fi’li tentang al-Hasan tanpa azan dan iqamah
حسين بن علي
حسين بن علي
إبن عباس
أم الفضل
أبو رافع
طلحة
طلحة
أبو معبد
إبن عباس
عبيد الله بن أبى رافع
مروان بن سالم
مروان بن سالم
منصور بن صفية
طاوس
عاصم
يحيى بن العلاء
يحيى بن العلاء
القاسم بن مطيب
حنظلة
سفيان
جبارة
عمرو بن عون
الحسن بن عمر
سعيد بن خثيم
يحيى/عبد الرحمن
-
علي بن عبد العزيز
محمد بن يونس
أحمد بن راشد
مسدد/وكيع/بندار
-
أبو حفص
أحمد بن عبيد
النعمان بن أحمد
-
-
أبو محمد
على بن أحمد
-
-
أبو يعلى
البيهقى
البيهقى
الطبرانى
أحمد/الترمذى/أبو داود
Dari bagan di atas jelas bahwa hadis yang mengandung matan yang sama terdapat pada riwayat Abu> Ya’la> dan al-Baihaqi. Sementara riwayat al-Baihaqi dari Ibn ‘Abbas berbicara tentang apa yang dilakukan Nabi pada saat al-Hasan lahir dengan menyebutkan azan dan iqamah, akan tetapi terjadi penambahan riwayat pada al-Baihaqi karena riwayat Abu> Da>ud, al-Turmuz\i dan Ah}mad ibn H{ambal tidak menyebutkan azan dan iqamah. Sedangkan riwayat al-T}abra>ni menceritakan tentang peristiwa ummu al-Fad}l pada saat anaknya lahir. Dengan demikian, hadis tersebut satu sama lain dapat menjadi al-sya>hid dan al-muta>bi’.
Skema sanad:
Penjelasan hal-hal yang terkait dengan skema sanad: 
Angka yang terdapat di sebelah kanan setiap nama perawi menunjukkan t}abaqa>t al-ra>wi sesuai dengan urutan nomor berikut:
2.      T}abaqah al-s}aha>bah yang dijadikan satu tingkatan yang dimulai sejak masa Nabi saw. hingga masa sahabat yang terakhir wafat (110 H.).
3.      T}abaqah kiba>r al-ta>bi’i>n yaitu ta>bi’i>n yang paling banyak meriwayatkan hadis dari sahabat dan paling sering bertatap muka dengan mereka.
4.      T}abaqah wust}a> al-ta>bi’i>n yaitu ta>bi’i>n yang banyak meriwayatkan hadis dari sahabat dan dari pembesar ta>bi’i>n.
5.      T}abaqah s}iga>r al-ta>bi’i>n yaitu ta>bi’in yang paling banyak meriwayatkan hadis dari ta>bi’i>n dan sedikit sekali bertemu dengan sahabat.
6.      T}abaqah kiba>r atba>’ al-ta>bi’i>n yaitu seseorang yang paling banyak meriwayatkan hadis dari ta>bi’i>n dan banyak bertemu mereka.
7.      T}abaqah wust}a> atba>’ al-ta>bi’i>n yaitu seseorang yang banyak meriwayatkan hadis dari ta>bi’i>n dan dan pembesar ta>bi’i>n.
8.      T}abaqah siga>r atba>’ al-ta>bi’i>n yaitu seseorang yang paling banyak meriwayatkan hadis dari kalangan atba>’ ta>bi’i>n akan tetapi tidak banyak bertemu dengan para ta>bi’i>n.       
9.      T}abaqah kiba>r ta>bi’ al-atba>’ yaitu seseorang yang paling banyak meriwayatkan hadis dari kalangan atba>’ al-ta>bi’i>n dan banyak berjumpa dengan mereka.
10.  T}abaqah wust}a> al-atba>’ yaitu seseorang banyak meriwayatkan hadis dari kalangan atba>’ al-ta>bi’i>n dan pembesar ta>bi’ atba>’.[29]
Sedangkan angka yang terdapat di sebelah kiri setiap nama perawi menunjukkan mara>tib al-jarh wa al-ta’di>l sesuai dengan nomor urutan yang dapat diklasifikasi dalam 12 tingkatan secara berurutan, mulai dari al-ta’di>l yang tertinggi hingga al-jarh} yang paling rendah sebagai berikut:
1.      Setiap ungkapan pujian yang menggunakan ism al-tafd}i>l atau s}i>gah al-muba>lagah, seperti أوثق الناس، إليه المنتهى فى التثبيت، فلان لا يسأل عنه، لا أعرف له نظيرا، لا أحد أثبت منه،  dan sejenisnya.
2.      Setiap ungkapan pujian yang mengulang-ulangi kosa katanya, seperti ثقة ثقة، ثقة ثبت، ثقة حافظ حجة، ثبت حجة dan sejenisnya.
3.      Setiap pujian yang menggunakan satu kata yang menunjukkan intelegensia yang kuat, seperti ثقة، ثبت، متقن، حجة، إمام، ضاط، ثقة حافظ، صحيح الحديث dan sejenisnya.
4.      Setiap pujian yang menggunakan satu kata yang menunjukkan intelegensi yang kurang sempurna, seperti صدوق، مأمون، لا بأس به، خيار الناس، dan yang semakna.
5.      Setiap pujian yang menunjukkan sedikit berkurang kejujuran dan amanahnya, seperti شيخ، صالح الحديث، حسن الحديث، محله الصدق، مقارب الحديث dan sejenisnya.
6.      Setiap pujian yang menunjukkan keraguan terhadap keadilannya, seperti مقبول صدوق إن شاء الله dan sejenisnya.[30]
Sedangkan mara>tib al-jarh} dari tingkatan yang lemah hingga yang paling kuat/parah adalah sebagai berikut:
7.      Setiap kritikan/celaan yang menunjukkan sedikit kelemahan perawi, seperti ليس بذاك القوي، فيه مقال، ليس بحجة، فيه ضعف، غيره أوثق منه dan sejenisnya.
8.      Setiap kritikan yang menunjukkan kelemahan perawi dan keguncangan intelegensianya, seperti مضطرب الحديث، لا يحتج بحديثه، ضعفوه، ضعيف، له مناكير، فى حديثه شيئ dan sejenisnya.
9.      Setiap kritikan yang menunjukkan sangat lemahnya perawi, seperti رد حديثه، مطرح الحديث، ضعيف جدا، لا يكتب حديثه، لا شيئ dan kata yang semakna.
10.  Setiap kritikan yang menunjukkan pada kecurigaan dusta atau pemalsuan hadis terhadap perawi, seperti متهم بالكذب، متهم بالوضع، يسرق الحديث، هالك، متروك، ليس بثقة dan sejenisnya.
11.  Setiap kritikan yang menunjukkan pada kedustaan perawi atau pemalsuan hadis darinya seperti كذاب، وضاع، دجال،يكذب، يضع dan sejenisnya. 
12.  Setiap kritikan yang menunjukkan pada puncak kedustaan atau pemalsuan hadis seperti أكذ الناس، أوضع الناس، إليه المنتهى فى الوضع، إليه المنتهى فى الكذب dan sejenisnya.[31]
Sementara garis sanad yang ditebalkan dalam skema sanad di atas merupakan sanad yang menjadi objek kajian dengan mencantumkan s}igat/lafaz yang digunakan oleh para perawi hadis.


F.   Hasil Kritik
Merujuk pada takhrij al-hadis hingga kritik hadis di atas, dapat dibuat kesimpulan bahwa hadis yang menjadi kajian dalam makalah ini tidak dapat dipertanggungjawabkan atau sangat lemah, bahkan cenderung maud}u>’ dengan beberapa alasan:
1.      Hadis tersebut tidak memenuhi kaidah kesahihan sanad, karena salah satu unsur kaidah mayor yaitu bersifat adil dan d{a>bit}, karena kenyataannya terjadi syuz\u>z\ dalam sanadnya, padahal selamat dari syuz\u>z\ merupakan kaidah minor dari al-d{a>bt}.
2.      Hadis-hadis yang menjadi sya>hid atau muta>bi’ juga tidak dapat dipertanggungjawabkan, sehingga tidak dapat mendongkrak status hadis tersebut. Misalnya hadis riwayat al-T}abra>ni juga dianggap lemah karena salah satu perawinya yaitu Ahmad ibn Ra>syid al-Hila>li dianggap cacat. Begitu juga hadis riwayat al-Baihaqi di mana al-Qa>sim dinilai cacat oleh para kritikus hadis. Sementara hadis riwayat al-T}abra>ni dari segi sanadnya lebih baik akan tetapi hadis tersebut termasuk gari>b karena tidak satupun perawi lain yang meriwayatkannya. Adapun hadis riwayat Abu> Da>ud, al-Turmuz\i dan Ah{mad ibn H}ambal juga memiliki sanad yang sedikit bermasalah, yaitu pada ‘A<s}im ibn ‘Ubaidillah, karena dinalai cacat oleh kritikus hadis, khususnya dalam masalah al-d}abt}/intelegensianya.            
3.      Terjadi perubahan matan hadis dari hadis fi’li menjadi hadis qauli, sehingga tidak dapat dikategorikan sebagai riwa>yah bi al-ma’na>, karena pada dasarnya riwa>yah bi al-ma’na> hanya terjadi perubahan redaksi/teks, bukan perubahan subtansi, sedangkan kedua hadis tersebut mengalami perubahan subtansi. 


BAB III
PENUTUP
A.  Kesimpulan
 Berdasarkan penjelasan dan pembahasan di atas, dapat dibuat beberapa poin sebagai hasil kesimpulan sebagai berikut:
1.      Dalam melakukan kritik hadis paling tidak ada beberapa langkah yang harus dilakukan antara lain:
a.       Melakukan kegiatan i’tibar untuk melacak keberadaan sanad-sanad lain yang dapat menjadi sya>hid atau muta>bi’.
b.      Melakukan kritik sanad terhadap setiap perawi hadis.
c.       Melakukan kritik matan dengan memperhatikan status sanad, meneliti matan hadis yang semakna dan meneliti kandungan matan.
d.      Membuat kesimpulan sebagai hasil dari kritik hadis.
2.      Setelah melakukan langkah-langkah penelitian hadis, dapat dipastikan bahwa hadis yang menjadi objek kajian dalam makalah ini sangat lemah, bahkan cenderung maud}u>’ karena terjadi perubahan dari hadis fi’li menjadi hadis qauli. Sedangkan sanad-sanad yang lain yang dapat menjadi syahid atau mutabi’ juga tidak dalam memenuhi syarat hadis s}ah}i>h}, karena masing-masing ada kecacatan dalam sanadnya.        
B.   Implikasi
Sebagaimana telah ditetapkan bahwa hadis tentang azan di telinga kanan dan iqamat di telinga kiri merupakan hadis yang sangat lemah, maka konsekwensinya tidak dapat dipertanggungjawabkan sebagai pengamalan sebuah hadis s}ah}i>h}. Meskipun demikian, azan dan iqamah terhadap anak yang dilahirkan dapat dilakukan sebagai hasil hadis d}a’i>f atau ijtihad para ulama, bukan berdasarkan hadis s}ah}i>h}.
DAFTAR PUSTAKA
‘Abd al-Mauju>d Muhammad ‘Abd al-Lat}i>f. ‘Ilm al-Jarh} wa al-Ta’di>l, diterj. Zarkasyi Humaidi, Ilmu Jarh wa Ta’dil. Cet. I; Bandung: Kima Media Pusakatama, 2003 M.
Abbas, Drs. Hasjim. Kritik Matan Hadis Versi Muhaddisin dan Fuqaha. Cet. I; Teras: Yogyakarta, 2004 M.
Ahmad, Arifuddin. Paradigma Baru Memahami Hadis Nabi. Cet. I; Jakarta: Renaisan, 2005 M.
Al-‘Asqala>ni, Abu> al-Fad{l Ahmad ibn ‘Ali ibn H{ajar. Tahz\i>b al-Tahz\i>b. XI. Cet. I; Beirut: Da>r al-Fikr, 1404 H./1984 M.
Al-Baihaqi, Abu> Bakar Ahmad ibn al-H}usain. Syu’ab al-I<ma>n. Juz. VI. Cet. I; Beirut: Da>r al-Kutub al-‘Ilmiyah, 1410 H.
Al-Dahlawi>, ‘Abd al-H}aq ibn Saif al-Di>n ibn Sa’dullah. Muqaddimah fi> Us}u>l al-H{adi>s\. Cet. II; Beirut: Da>r al-Basya>ir al-Isla>miyah, 1406 H./1986 M.
Al-Fah}l, Ma>hir Ya>sin. Muh}a>d}ara>t fi> ‘Ulu>m al-H}adi>s\ (CD-ROM al-Maktabah al-sya>milah).
Al-Mali>ba>ri, Hamzah. al-Muwa>zanah bain al-Mutaqaddimi>n wa al-Muta’akhkhiri>n fi> Tas}h}i>h} al-Ah}a>di>s\ wa Ta’li>liha. Cet. II; t.t.: t.p., 1422 H./2001 M.
Al-Mizzi, Yu>suf ibn al-Zaki> ‘Abd al-Rah{ma>n Abu> al-Hajja>j.Tahz\i>b al-Kama>l. Cet. I; Beirut: Muassasah al-Risa>lah, 1400 H./1980 M.
Al-Nasa>i, Abu> ‘Abd al-Rah}ma>n Ah}mad ibn Syu’aib. Kita>b al-D}u’afa>’ wa al-Matru>ki>n. Cet. II; Beirut: Muassasah al-Kutub al-S|aqa>fah, 1407 H./1987 M.
Al-Sajasta>ni, Abu> Da>ud Sulaima>n ibn al-Asy’as\. Sunan Abi Da>ud. Juz. II. Beirut: Da>r al-Fikr, t.th.
Al-Sakha>wi, Muhammad ibn ‘Abd al-Rah}ma>n. Fath} al-Mugi>s\. Juz. I. Cet> I; Beirut: Da>r al-Kutub al-‘Ilmiyah, 1403 H.
Al-Suyu>t}i. T}abaqa>t al-H}uffa>z} (CD-ROM al-Maktabah al-Sya>milah dikutip dari http://www.alwarraq.com).
Al-Syaiba>ni, Abu> ‘Abdillah Ahmad ibn Muhammad ibn Hambal. Musnad Ahmad ibn Hambal. Juz. VI. Cet. I; Beirut: ‘A<lam al-Kutub, 1419 H./1998 M.
Al-T{abra>ni, Abu> al-Qa>sim Sulaima>n ibn Ahmad. al-Mu’jam al-Ausat}. Juz. IX. al-Qa>hirah: Da>r al-H{aramain, 1415 H.
Al-Tami>mi, Abu> H}a>tim Muhammad ibn H}ibba>n ibn Ah}mad. Masya>hi>r ‘Ulama>’ al-Ans}a>r. Beirut: Da>r al-Kutub al-‘Ilmiyah, 1959 M.
Al-Tami>mi, Ahmad ibn ‘Ali ibn al-Mus|anna> Abu Ya’la>. Musnad Abi> Ya’la>. Juz. XII. Cet. I; Damsyiq: Da>r al-Ma’mu>n li al-Tura>s\, 1404 H./1984 M.
Al-Turmuz\i, Abu> ‘I<sa> Muhammad ibn ‘I<sa>. Sunan al-Turmuz\i. Juz. IV. Beirut: Da>r Ihya>’ al-Tura>s\ al-‘Arabi, t.th.
Al-Z|ahabi>, Syams al-Di>n Muhammad ibn Ahmad Ibn ‘Us\ma>n. Taz\kirah al-H}uffa>z}.  Juz. XIV (Cet. IX; Beirut: Muassasah al-Risa>lah, 1413 H./1993 M.
Ismail, M. Syuhudi. Metodologi Penelitian Hadis Nabi. Cet. I; Jakarta: Bulang Bintang, 1992 M.
Khaeruman, Badri. Otentisitas Hadis:Studi Kritis atas Kajian Hadis Kontemporer. Cet. I, Bandung: Remaja Rosdakarya, 2004 M.
Mus}t}alah} al-h}adi>s\ tanpa pengarang dan penerbit yang dikutip dari (CD-ROM al-Maktabah al-Sya>milah).
Weinsink, A J. Diterjemahkan: Muhammad Fu’a><d ‘Abd al-Ba>qi. al-Mu’jam al-Mufahras li Alfa>z} al-H}adi>s\ al-Nabawi. Juz. I. Laeden: Maktabah Bril, 1936 H.
____________________. Mifta>h Kunu>z al-Sunnah,. Lahor: Mat}ba’ah Ma’a>riff, 1398 H./1978 H.


[1]M. Syuhudi Ismail, Metodologi Penelitian Hadis Nabi (Cet. I; Jakarta: Bulang Bintang, 1992), h. 13.
[2]Badri Khaeruman, Otentisitas Hadis:Studi Kritis atas Kajian Hadis Kontemporer, (Cet. I, Bandung: Remaja Rosdakarya, 2004), h. 5.
[3]M. Syuhudi Ismail, Op. cit. h. 4.
[4]Drs. Hasjim Abbas, Kritik Matan Hadis Versi Muhaddisin dan Fuqaha, (Cet. I; Teras: Yogyakarta, 2004.
[5]A J. Weinsink, Diterjemahkan: Muhammad Fu’a><d ‘Abd al-Ba>qi, al-Mu’jam al-Mufahras li Alfa>z} al-H}adi>s\ al-Nabawi, Juz. I (Laeden: Maktabah Bril, 1936 H.) h. 31.
[6]A J. Weinsink, Diterjemahkan: Muhammad Fu’a><d ‘Abd al-Ba>qi, Mifta>h Kunu>z al-Sunnah, (Lahor: Mat}ba’ah Ma’a>riff, 1398 H./1978 H.), h. 42.
[7]Abu> Da>ud Sulaima>n ibn al-Asy’as\ al-Sajasta>ni, Sunan Abi Da>ud, Juz. II (Beirut: Da>r al-Fikr, t.th.), h. 749.
[8]Abu> ‘I<sa> Muhammad ibn ‘I<sa> al-Turmuz\i, Sunan al-Turmuz\i, Juz. IV (Beirut: Da>r Ihya>’ al-Tura>s\ al-‘Arabi, t.th.), h. 97.
[9]Abu> ‘Abdillah Ahmad ibn Muhammad ibn Hambal al-Syaiba>ni, Musnad Ahmad ibn Hambal, Juz. VI (Cet. I; Beirut: ‘A<lam al-Kutub, 1419 H./1998 M.), h. 391.
[10]Ibid., Juz. VI, h. 392.
[11]Ahmad ibn ‘Ali ibn al-Mus|anna> Abu Ya’la> al-Tami>mi, Musnad Abi> Ya’la>, Juz. XII (Cet. I; Damsyiq: Da>r al-Ma’mu>n li al-Tura>s\, 1404 H./1984 M.), h. 150. 
[12]Abu> Bakar Ahmad ibn al-H}usain al-Baihaqi, Syu’ab al-I<ma>n, Juz. VI (Cet. I; Beirut: Da>r al-Kutub al-‘Ilmiyah, 1410 H.), h. 390.
[13]Ibid., Juz. VI, h. 390.
[14]Abu> al-Qa>sim Sulaima>n ibn Ahmad al-T{abra>ni, al-Mu’jam al-Ausat}, Juz. IX (al-Qa>hirah: Da>r al-H{aramain, 1415 H.), h. 101.  
[15]Ahmad ibn ‘Ali ibn al-Mus|anna> Abu Ya’la> al-Tami>mi, Musnad Abi> Ya’la>, Juz. XII (Cet. I; Damsyiq: Da>r al-Ma’mu>n li al-Tura>s\, 1404 H./1984 M.), h. 150. 
[16]Al-Suyu>t}i, T}abaqa>t al-H}uffa>z} (CD-ROM al-Maktabah al-Sya>milah dikutip dari http://www.alwarraq.com), h. 60
[17]Syams al-Di>n Muhammad ibn Ahmad Ibn ‘Us\ma>n al-Z|ahabi>, Juz. XIV (cet. IX; Beirut: Muassasah al-Risa>lah, 1413 H./1993 M.), h. 179.
[18]Yu>suf ibn al-Zaki> ‘Abd al-Rah{ma>n Abu> al-Hajja>j al-Mizzi, Tahz\i>b al-Kama>l (Cet. I; Beirut: Muassasah al-Risa>lah, 1400 H./1980 M.), h. 489.
[19]Abu> al-Fad{l Ahmad ibn ‘Ali ibn H{ajar al-‘Asqala>ni, Tahz\i>b al-Tahz\i>b, XI (Cet. I; Beirut: Da>r al-Fikr, 1404 H./1984 M.), h. 229.  
[20]Yu>suf ibn al-Zaki> ‘Abd al-Rah{ma>n Abu> al-Hajja>j al-Mizzi, op.cit., Juz. XXVII, h. 392.
[21]Ibid., Juz. XIII, h. 426.
[22]Abu> H}a>tim Muhammad ibn H}ibba>n ibn Ah}mad al-Tami>mi, Masya>hi>r ‘Ulama>’ al-Ans}a>r (Beirut: Da>r al-Kutub al-‘Ilmiyah, 1959 M.), 7.
[23]Yu>suf ibn al-Zaki> ‘Abd al-Rah{ma>n Abu> al-Hajja>j al-Mizzi, op.cit., Juz. VI, h. 396.
[24]M. Syuhudi Ismail, op.cit., h. 113.
[25]Arifuddin Ahmad, Paradigma Baru Memahami Hadis Nabi (Cet. I; Jakarta: Renaisan, 2005 M.), h. 109.
[26]Istilah tanawwu’ pada dasarnya masih perlu diklasifikasi dalam beberapa bagian agar tidak terjadi salah pemahaman terhadap istilah tersebut, karena tanawwu’ yang dapat dijadikan dalam satu skema adalah tanawwu’ al-alfa>z} (lafaz yang beraneka ragam tapi kasusnya sama) dan tanawwu’ al-wuqu>’ (kasus yang berbeda). Sedangkan tanawwu’ al-maud}u’ (topik/pembahasan yang berbeda) tidak dapat disatukan dalam satu skema sanad.        
[27]Hamzah al-Mali>ba>ri, al-Muwa>zanah bain al-Mutaqaddimi>n wa al-Muta’akhkhiri>n fi> Tas}h}i>h} al-Ah}a>di>s\ wa Ta’li>liha (Cet. II; t.t.: t.p., 1422 H./2001 M.), h. 22.   
[28]Sebenarnya ada tiga definisi tentang al-sya>hid dan al-muta>bi’, namun mayoritas ulama hadis menggunakan definisi di atas. Lihat: ‘Abd al-H}aq ibn Saif al-Di>n ibn Sa’dullah al-Dahlawi>, Muqaddimah fi> Us}u>l al-H{adi>s\ (Cet. II; Beirut: Da>r al-Basya>ir al-Isla>miyah, 1406 H./1986 M.), h. 56-57.  Bandingkan dengan: Rid}a> al-Di>n Muh{ammad ibn Ibra>hi>m al-H{alabi al-H{anafi, Qafw al-As\ar fi> S}afwah al-As\ar, Juz. I (Cet. II; Halb: Maktabah al-Mat}bu>’ah al-Isla>miyah, 1408 H.), h. 64.    
[29]Muhammad ibn ‘Abd al-Rah}ma>n al-Sakha>wi, Fath} al-Mugi>s\, Juz. I (Cet> I; Beirut: Da>r al-Kutub al-‘Ilmiyah, 1403 H.), h. 149. Lihat juga: Ma>hir Ya>sin al-Fah}l, Muh}a>d}ara>t fi> ‘Ulu>m al-H}adi>s\ (CD-ROM al-Maktabah al-sya>milah), begitu juga, lihat buku yang berjudul Mus}t}alah} al-h}adi>s\ tanpa pengarang dan penerbit yang dikutip dari (CD-ROM al-Maktabah al-Sya>milah), h. 26.   
[30]Abu> ‘Abd al-Rah}ma>n Ah}mad ibn Syu’aib al-Nasa>I, Kita>b al-D}u’afa>’ wa al-Matru>ki>n (Cet. II; Beirut: Muassasah al-Kutub al-S|aqa>fah, 1407 H./1987 M.), h. 16-17. Lihat juga: ‘Abd al-Mauju>d Muhammad ‘Abd al-Lat}i>f, ‘Ilm al-Jarh} wa al-Ta’di>l, diterj. Zarkasyi Humaidi, Ilmu Jarh wa Ta’dil (Cet. I; Bandung: Kima Media Pusakatama, 2003 M), h. 60-67.   
[31]Muhammad ibn ‘Abd al-Rah}ma>n al-Sakha>wi, op.cit., Juz. I, h. 372. Lihat juga: Muhammad ‘Ajja>j al-Khat}i>b, op.cit., h. 276 dan ‘Abd al-Mauju>d Muhammad ‘Abd al-Lat}i>f, op.cit., h. 70-74. 

0 komentar:

Poskan Komentar

apakah anda tidak menemukan yang anda cari??? silahkan tuliskan sesuatu yang anda cari itu....

FACEBOOK COMENT

ARTIKEL SEBELUMNYA

 
Blogger Templates