Senin, 09 Mei 2011

ETIKA IMAM DALAM SHALAT DALAM HADIS


BAB I
PENDAHULUAN

     A.  Latar Belakang
Imam atau pemimpin dalam islam adalah sebuah tanggung jawab yang dibebankan kepdanya dengan apa yang ia pimpin, hal ini tersirat dalam sebuah Hadis Rasulullah saw. [1]كُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ…( Kamu sekalian adalah pemimpin dan akan bertanggung jawab atas apa yang kalian pimpin ), hal ini adalah indikator  bahwa seorang imam atau pemimpin adalah bertanggung jawab atas yang dipimpinnya. Oleh sebab itu seorang pemimpin hendaknya memiliki etika-etika dalam memimpin, sebab seorang pemimpin harus memahami keadaan apa yang dipimpinnya.
Dalam shalat, imam adalah pemimpin bagi makmumnya, oleh sebab itu seorang imam yang sedang memimpin shalat berjamaah, hendaknya memiliki etika dan adab dalam mengimami makmumnya, sebab keadaan atau hal ihwal makmum berbeda-beda, diantara mereka ada yang masih kuat dan adapula yang sudah lemah, ada yang memiliki waktu luang dan adapula yang memiliki kesibukan.
Hal tersebut diatas perlu diketahui dan dipahami oleh seorang imam dalam shalat berjamaah, sebab hal tersebut dapat berimplikasi pada kekhusyukan makmum dalam melaksanakan shalat, dalam artian konsentrasi dan kekhusyuan seseorang tergantung pada kemampuan fikiran mereka dalam mempokuskannya, seseorang yang memiliki banyak aktivitas dan yang lemah (sakit) sangat berpengaruh pada konsentrasi mereka.
Imam dalam memimpin shalat berjamaah, bukan hanya bertanggung jawab atas amal serta pahala atau sah serta batalnya shalat makmum, akan tetapi imam juga memiliki kontribusi dalam memimpin makmum untuk khusyuk dalam shalatnya.
B.   Rumusan Masalah
Beranjak dari latar belakang masalah yang telah penulis paparkan diatas, maka jelas bahwa hal tersebut adalah sebuah masalah, sebab menurut konsep, etika imam dalam shalat berjamaah adalah imam hendaknya meringankan shalatnya. Akan tetapi dewasa ini, dalam penerapannya berbeda, sebab sering kali kita jumpa imam dalam shalat berjamaah tidak memahami kondisi makmumnya, sehingga memperpanjang shalatnya.
Sesuai konsep diatas penulis akan merumuskan masalah yang akan penulis bahas dalam bentuk pertanyaan sebagai berikut :
1.      Bagaimana tkhri>j  Hadis etika Ima>mah  dalam shalat berjamaah?
2.      Bagaimana riwayat hidup Ra>wi A’la> (Abu Hurairah), pada Hadis tersebut?
3.      Bagaimana syarah Hadis  etika Ima>mah  dalam shalat berjamaah? Dan hikmah apa yang dapat kita peroleh?

BAB II
PEMBAHASAN

A.  Hadis Etika Ima>mah dalam Shalat Berjamaah
1.      Teks
حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا الْمُغِيرَةُ - وَهُوَ ابْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ الْحِزَامِىُّ - عَنْ أَبِى الزِّنَادِ عَنِ الأَعْرَجِ عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ أَنَّ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ « إِذَا أَمَّ أَحَدُكُمُ النَّاسَ فَلْيُخَفِّفْ فَإِنَّ فِيهِمُ الصَّغِيرَ وَالْكَبِيرَ وَالضَّعِيفَ وَالْمَرِيضَ فَإِذَا صَلَّى وَحْدَهُ فَلْيُصَلِّ كَيْفَ شَاءَ ».[2]
2.      Terjemahan
Telah menceritakan kepada kami Qutaibah bin Sa’id berkata, telah menceritakan kepada kami al-Mughirah  -Ibn Abdul Rahman al-Hizami- dari Abi al-Zina>d dari Al A'raj dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah Shallallahu saw. bersabda: "Jika seseorang dari kalian memimpin shalat orang banyak, hendaklah dia meringankannya. Karena di antara mereka ada orang yang masih kecil (berusia muda), dan berusia lanjut (berusia tua),  lemah, orang yang sakit. Namun bila dia shalat sendiri silahkan dia sesukanya(panjangkan).
B.   Takhri>j Hadis
Sebelum penulis men-syarah Hadis etika Ima>mah  dalam Shalat Berjamaah, terlebih dahulu penulis memilih jalan men-Takhri>j  Hadis tersebut, hal ini agar kita dapat mengetahui tempat-tempat Hadis-Hadis tersebut berada. Penulis dalam hal men-Takhri>j  Hadis etika Ima>mah  dalam shalat berjamaah menggunakan alat eltronik CD ROOM al-Maktabah al-Sya>milah, dengan batasan pada Kutubu al-Tis’ah[3] ditambah Kitab Sunan al-Baiha>qi>, dan dengan menggunakan kata kunci dari salah satu kalimat yang terdapat dalam teks Hadis : (فليخفف), dari penelusuran tersebut melalui metode dan jalan yan telah penulis tempuh, maka penulis mendapatkan Hadis-Hadis yang menyangkut pembahasan tentang Etika Ima>mah  dalam Shalat Berjamaah yang penulis batasi pada riwayat Abu Hurairah, sebagai berikut :
1.    Kitab Shahi>h Bukha>ri
حدثنا عبد الله بن يوسف قال أخبرنا مالك عن أبي الزناد عن الأعرج عن أبي هريرة : أن رسول الله صلى الله عليه و سلم قال ( إذا صلى أحدكم للناس فليخفف فإنه منهم الضعيف والسقيم والكبير وإذا صلى أحدكم لنفسه فليطول ما شاء )(أخرجه مسلم) .[4]
2.    Kitab Shahi>h Muslim
وَحَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا الْمُغِيرَةُ - وَهُوَ ابْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ الْحِزَامِىُّ - عَنْ أَبِى الزِّنَادِ عَنِ الأَعْرَجِ عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ أَنَّ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ « إِذَا أَمَّ أَحَدُكُمُ النَّاسَ فَلْيُخَفِّفْ فَإِنَّ فِيهِمُ الصَّغِيرَ وَالْكَبِيرَ وَالضَّعِيفَ وَالْمَرِيضَ فَإِذَا صَلَّى وَحْدَهُ فَلْيُصَلِّ كَيْفَ شَاءَ »(رواه مسلم)
حَدَّثَنَا ابْنُ رَافِعٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ حَدَّثَنَا مَعْمَرٌ عَنْ هَمَّامِ بْنِ مُنَبِّهٍ قَالَ هَذَا مَا حَدَّثَنَا أَبُو هُرَيْرَةَ عَنْ مُحَمَّدٍ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- فَذَكَرَ أَحَادِيثَ مِنْهَا وَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « إِذَا مَا قَامَ أَحَدُكُمْ لِلنَّاسِ فَلْيُخَفِّفِ الصَّلاَةَ فَإِنَّ فِيهِمُ الْكَبِيرَ وَفِيهِمُ الضَّعِيفَ وَإِذَا قَامَ وَحْدَهُ فَلْيُطِلْ صَلاَتَهُ مَا شَاءَ »(رواه مسلم).
وَحَدَّثَنَا حَرْمَلَةُ بْنُ يَحْيَى أَخْبَرَنَا ابْنُ وَهْبٍ قَالَ أَخْبَرَنِى يُونُسُ عَنِ ابْنِ شِهَابٍ قَالَ أَخْبَرَنِى أَبُو سَلَمَةَ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ أَنَّهُ سَمِعَ أَبَا هُرَيْرَةَ يَقُولُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « إِذَا صَلَّى أَحَدُكُمْ لِلنَّاسِ فَلْيُخَفِّفْ فَإِنَّ فِى النَّاسِ الضَّعِيفَ وَالسَّقِيمَ وَذَا الْحَاجَةِ »(رواه مسلم).
حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ نُمَيْرٍ حَدَّثَنَا أَبِى حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ عُثْمَانَ حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ طَلْحَةَ حَدَّثَنِى عُثْمَانُ بْنُ أَبِى الْعَاصِ الثَّقَفِىُّ أَنَّ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ لَهُ « أُمَّ قَوْمَكَ ». قَالَ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنِّى أَجِدُ فِى نَفْسِى شَيْئًا. قَالَ « ادْنُهْ ». فَجَلَّسَنِى بَيْنَ يَدَيْهِ ثُمَّ وَضَعَ كَفَّهُ فِى صَدْرِى بَيْنَ ثَدْيَىَّ ثُمَّ قَالَ « تَحَوَّلْ ». فَوَضَعَهَا فِى ظَهْرِى بَيْنَ كَتِفَىَّ ثُمَّ قَالَ « أُمَّ قَوْمَكَ فَمَنْ أَمَّ قَوْمًا فَلْيُخَفِّفْ فَإِنَّ فِيهِمُ الْكَبِيرَ وَإِنَّ فِيهِمُ الْمَرِيضَ وَإِنَّ فِيهِمُ الضَّعِيفَ وَإِنَّ فِيهِمْ ذَا الْحَاجَةِ وَإِذَا صَلَّى أَحَدُكُمْ وَحْدَهُ فَلْيُصَلِّ كَيْفَ شَاءَ »(رواه مسلم).[5]
3.    Kitab Musnad Ahmad
حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ حَدَّثَنِى أَبِى قَالَ قَرَأْتُ عَلَى عَبْدِ الرَّحْمَنِ َالِكٌ . وَحَدَّثَنَا إِسْحَاقُ قَالَ أَخْبَرَنَا مَالِكٌ عَنْ أَبِى الزِّنَادِ عَنِ الأَعْرَجِ عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ « إِذَا صَلَّى أَحَدُكُمْ لِلنَّاسِ فَلْيُخَفِّفْ فَإِنَّ فِيهِمُ الضَّعِيفَ وَالسَّقِيمَ وَالْكَبِيرَ وَإِذَا صَلَّى أَحَدُكُمْ لِنَفْسِهِ فَلْيُطَوِّلْ مَا شَاءَ »(رواه ابن ماجه).[6]
حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ حَدَّثَنِى أَبِى حَدَّثَنَا يَزِيدُ أَخْبَرَنَا مُحَمَّدٌ عَنْ أَبِى سَلَمَةَ عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « إِذَا كَانَ أَحَدُكُمْ إِمَاماً فَلْيُخَفِّفْ فَإِنَّهُ يَقُومُ ورَاءَهُ الضَّعِيفُ وَالْكَبِيرُ وَذُو الْحَاجَةِ وَإِذَا صَلَّى لِنَفْسِهِ فَلْيُطَوِّلْ مَا شَاءَ »[7]
4.    Kitab Sunan Abu Daud
حدثنا القعنبي عن مالك عن أبي الزناد عن الأعرج عن أبي هريرة : أن النبي صلى الله عليه و سلم قال " إذا صلى أحدكم للناس فليخفف فإن فيهم الضعيف والسقيم والكبير وإذا صلى لنفسه فليطول ما شاء "(صحيح سنن أبي دود) . قال الشيخ الألباني : صحيح[8]
5.    Kitab Sunan al-Turmuzi>
حدثنا قتيبة حدثنا المغيرة بن عبد الرحمن عن أبي الزناد عن الأعرج عن أبي هريرة : أن النبي صلى الله عليه و سلم قال إذا أم أحدكم الناس فليخفف فإن فيهم الصغير والكبير والضعيف والمريض فإذا صلى وحده فليصل كيف شاء(رواه مسلم)[9]
6.    Kitab Sunan al-Nasa>’i
أخبرنا قتيبة عن مالك عن أبي الزناد عن الأعرج عن أبي هريرة عن النبي صلى الله عليه و سلم قال : إذا صلى أحدكم بالناس فليخفف فإن فيهم السقيم والضعيف والكبير فإذا صلى أحدكم لنفسه فليطول ما شاء(صحيح النسائ)[10]
7.    Kitab Sunan al-Baiha>qi>
أَخْبَرَنَاهُ مُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ الْحَافِظُ حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ بْنُ أَحْمَدَ الْجُرْجَانِىُّ أَخْبَرَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْحَسَنِ بْنِ قُتَيْبَةَ حَدَّثَنَا حَرْمَلَةُ بْنُ يَحْيَى أَخْبَرَنَا ابْنُ وَهْبٍ أَخْبَرَنِى يُونُسُ عَنِ ابْنِ شِهَابٍ حَدَّثَنِى أَبُو سَلَمَةَ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ أَنَّهُ سَمِعَ أَبَا هُرَيْرَة يَقُولُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ –صلى الله عليه وسلم- :« إِذَا صَلَّى أَحَدُكُمْ لِلنَّاسِ فَلْيُخَفِّفْ فَإِنَّ فِى النَّاسِ الضَّعِيفَ وَالسَّقِيمَ ، وَذَا الْحَاجَةِ ». رَوَاهُ مُسْلِمٌ فِى الصَّحِيحِ عَنْ حَرْمَلَةَ بْنِ يَحْيَى.[11]
8.    Kitab Muwattha’ Imam Ma>lik
حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ أَبِي الزِّنَادِ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا صَلَّى أَحَدُكُمْ بِالنَّاسِ فَلْيُخَفِّفْ فَإِنَّ فِيهِمْ الضَّعِيفَ وَالسَّقِيمَ وَالْكَبِيرَ وَإِذَا صَلَّى أَحَدُكُمْ لِنَفْسِهِ فَلْيُطَوِّلْ مَا شَاءَ[12]
Namun dalam makalah ini penulis memfokuskan pembahasan pada Hadis yang diriwayatkan oleh Imam Muslim, yang telah penulis paparkan diatas, hal ini disebabkan karena ketika penulis melihat beberapa Hadis-Hadis yang menyangkut tentang pembahasan yang penulis angkat, bahwa riwayat Imam Muslim-lah yang paling mendominasi Hadis tersebut, baik itu yang terdapat dalam kitab sahihnya sendiri, maupun Hadis-Hadis yang terdapat dalam kitab-kitab yang lain.
C.   Riwayat Hidup Ra>wi A’la>> (Abi Hurairah)
Abdurrahman bin Shakhr Al-Azdi (lahir 598 – wafat 678), yang lebih dikenal dengan panggilan Abu Hurairah adalah seorang Sahabat Nabi yang terkenal dan merupakan periwayat Hadis yang paling banyak disebutkan dalam isnad-nya oleh kaum Islam Sunni.
Abu Hurairah berasal dari kabilah Bani Daus dari Yaman. Ia diperkirakan lahir 21 tahun sebelum hijrah, dan sejak kecil sudah menjadi yatim. Nama aslinya pada masa jahiliyah adalah Abdus-Syams (hamba matahari) dan ia dipanggil sebagai Abu Hurairah (ayah/pemilik kucing) karena suka merawat dan memelihara kucing. Ketika mudanya ia bekerja pada Basrah binti Ghazawan, yang kemudian setelah masuk Islam dinikahinya.
Thufail bin Amr, seorang pemimpin Bani Daus, kembali ke kampungnya setelah bertemu dengan Nabi Muhammad dan menjadi muslim. Ia menyerukan untuk masuk Islam, dan Abu Hurairah segera menyatakan ketertarikannya meskipun sebagian besar kaumnya saat itu menolak. Ketika Abu Hurairah pergi bersama Thufail bin Amr ke Makkah, Nabi Muhammad mengubah nama Abu Hurairah menjadi Abdurrahman (hamba Maha Pengasih). Ia tinggal bersama kaumnya beberapa tahun setelah menjadi muslim, sebelum bergabung dengan kaum muhajirin di Madinah tahun 629. Abu Hurairah pernah meminta Nabi untuk mendoakan agar ibunya masuk Islam, yang akhirnya terjadi. Ia selalu menyertai Nabi Muhammad saw. sampai dengan wafatnya Nabi tahun 632 di Madinah.
Umar bin Khattab pernah mengangkat Abu Hurairah menjadi gubernur wilayah Bahrain untuk masa tertentu. Saat Umar bermaksud mengangkatnya lagi untuk yang kedua kalinya, ia menolak. Ketika perselisihan terjadi antara Ali bin Abi Thalib dan Muawiyah bin Abu Sufyan, ia tidak berpihak kepada salah satu diantara mereka.
Abu Hurairah adalah sahabat yang paling banyak meriwayatkan Hadis dari Nabi Muhammad saw. yaitu sebanyak 5.374 Hadis. Diantara yang meriwayatkan Hadis darinya adalah Ibnu Abbas, Ibnu Umar, Anas bin Malik, Jabir bin Abdullah, dan lain-lain. Imam Bukha>ri pernah berkata: “Tercatat lebih dari 800 orang peRa>wi Hadis dari kalangan sahabat dan tabi’in yang meriwayatkan Hadis dari Abu Hurairah”.
Marwan bin Hakam pernah menguji tingkat hafalan Abu Hurairah terhadap Hadis Nabi. Marwan memintanya untuk menyebutkan beberapa Hadis, dan sekretaris Marwan mencatatnya. Setahun kemudian, Marwan memanggilnya lagi dan Abu Hurairah pun menyebutkan semua Hadis yang pernah ia sampaikan tahun sebelumnya, tanpa tertinggal satu huruf.
Salah satu kumpulan fatwa-fatwa Abu Hurairah pernah dihimpun oleh Syaikh al-Subki dengan judul Fatawa’ Abi Hurairah. Abu Hurairah termasuk salah satu di antara kaum fakir muhajirin yang tidak memiliki keluarga dan harta kekayaan, yang disebut Ahlush Shuffah, yaitu tempat tinggal mereka di depan Masjid Nabawi. Abu Hurairah mempunyai seorang anak perempuan yang menikah dengan Sai>d bin Musayyib, yaitu salah seorang tokoh tabi’i>n terkemuka.
Pada tahun 678 atau tahun 59 H, Abu Hurairah jatuh sakit, meninggal di Madinah, dan dimakamkan di Baqi’.
D.  Asba>bul Wuru>d
Menurut ulama, terdapat beberapa kisah yang menjadi indikator sehingga Rasulullah saw. Mengeluarkan Hadis tersebut, diantaranya :
1.      وَحَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ يَحْيَى أَخْبَرَنَا هُشَيْمٌ عَنْ إِسْمَاعِيلَ بْنِ أَبِى خَالِدٍ عَنْ قَيْسٍ عَنْ أَبِى مَسْعُودٍ الأَنْصَارِىِّ قَالَ جَاءَ رَجُلٌ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- فَقَالَ إِنِّى لأَتَأَخَّرُ عَنْ صَلاَةِ الصُّبْحِ مِنْ أَجْلِ فُلاَنٍ مِمَّا يُطِيلُ بِنَا. فَمَا رَأَيْتُ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- غَضِبَ فِى مَوْعِظَةٍ قَطُّ أَشَدَّ مِمَّا غَضِبَ يَوْمَئِذٍ فَقَالَ « يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّ مِنْكُمْ مُنَفِّرِينَ فَأَيُّكُمْ أَمَّ النَّاسَ فَلْيُوجِزْ فَإِنَّ مِنْ وَرَائِهِ الْكَبِيرَ وَالضَّعِيفَ وَذَا الْحَاجَةِ ».[13]
2.      Kisah sebahagian sahabat diantaranya Mu’az bin Jabal, ketika mengimami shalat fajar secara berjamaah Quba’, ada yang mengatakan pada waktu shalat ‘isya di mesjid Quba’, dengan membaca surah al-Baqarah, hal ini membuat sebahagian sahabat keberatan dan melaporkannya kepada Rasulullah, yang kemudian Rasulullah menegur Mu’az bis Jabal dengan Hadis Tersebut[14]
3.      Ketika Rasulullah saw. Imam pada salah satu shalat berjamaah, pada waktu itu beliau ingin memanjankan shalatnya namun tiba-tiba beliau mendengar suara tangisan anak kecil, maka Rasulullah memendekkan shalatnya.[15]
E.   Syarah Hadis
Dalam proses pensyarahan Hadis, metode yang penulis lakukan dalam hal ini adalah metode Tahli>li, dengan mengungkap makna-makna yang terkandung dalam Hadis tersebut, baik itu berupa makna kosa kata, makna frase, makna ijmal dan makna tafsil. Hal ini bertujuan agar kita dapat memahami maksud dan tujuan yang diinginkan oleh Hadis tersebut.
1.      Makna Kosa Kata
1. ) أُمُّ ) : الرأس وهو الدّماغ.[16]
Kepala (otak/akal)
2.      ( خفّف ) الخَفَّةُ والخِفّةُ ضِدُّ الثِّقَلِ[17]
Ringan, kebalikan dari kata Berat
3. ( ضعف ) الضَّعْفُ والضُّعْفُ خِلافُ القُوّةِ وقيل الضُّعْفُ بالضم في الجسد والضَّعف بالفتح في الرَّأْي والعَقْلِ وقيل هما معاً جائزان في كل وجه[18]
Kebalikan kata Kuat, dan ada yang mengatakan “al-Dhu’fu” dengan dhammah, adalah mengindikasikan lemah pada jasad. Dan “al-Dha’fu” dengan Fathah adalah mengindikasikan lemah pada pendapat dan akal, dan ada pula yang mengatakan bahwa keduanya sama saja.
4. (السَّقِيمُ) الذي قد طالَ مَرَضُه[19]
Sakit, sakit yang telah lama di deritanya.
5. ( كبِيرٌ ) و جمعه ( كِبَارٌ ) و الأنثى ( كَبِيرَةٌ ) , ضد صغيرٌ.[20]
Besar kebalikan kata Kecil.
3.      Makna Frase
a.    إِذَا أَمَّ أَحَدُكُمُ النَّاسَ  : ويدخل فِي ذَلِكَ : صلاة الفرائض والنوافل.[21]
Termasuk di dalamnya shalat fardhlu dan shalat sunnat.
b.   فَلْيُخَفِّفْ:  يُرِيدُ التَّخْفِيفَ مِنْ الْقِرَاءَةِ وَالرُّكُوعِ وَالسُّجُودِ وَغَيْرِ ذَلِكَ مِنْ الْأَقْوَالِ وَالْأَفْعَالِ وَمَعْنَى ذَلِكَ التَّخْفِيفِ الَّذِي لَا يَبْلُغُ الْإِخْلَالَ بِالْفَرْضِ وَإِنَّمَا هُوَ التَّخْفِيفُ مِمَّا زَادَ عَلَى الْفَرْضِ[22]
Yang dimaksud meringankan disini adalah pada bacaan dalam shalat begitupun ruku’, sujud, dan sebagainya dari bacaan-bacaan dan gerakan-gerakan dalam shalat. dan yang dimaksud diringankan disini adalah selama ia tidak mengurangi fardhlu-fardhlu shalat. Akan tetapi yang tambahan-tambahan pada fardhlu-fardhlu shalat tersebut yang diringankan.
c.    وَقَوْلُهُ فَإِنَّ فِيهِمْ الضَّعِيفَ وَالسَّقِيمَ وَالْكَبِيرَ : يُرِيدُ أَنَّ الضَّعِيفَ لَا يَسْتَطِيعُ التَّطْوِيلَ فَيَضُرُّ بِهِ وَلَا يَجُوزُ لَهُ الْخِلَافُ عَلَى الْإِمَامِ فَيَنْقَطِعُ عَنْ الْجَمَاعَةِ وَكَذَلِكَ الْكَبِيرُ وَالسَّقِيمُ فَيَجِبُ عَلَى الْإِمَامِ أَنْ يُصَلِّيَ صَلَاةً يَتَجَوَّزُ فِيهَا بِحَيْثُ لَا يَشُقُّ عَلَى أَحَدِهِمْ .[23]
yang dimaksud lemah disini adalah, ia tidak mampu berlama-lama, karna apabila ia berlama-berlama maka dapat mendatangkan mudhla>rat baginya dan membuat gerakan shalatnya berbeda (lambat) dengan imam sehingga ia tertinggal dari jamaah. Demikian pula halnya bagi yang lanjut usia dan sakit, maka wajib bagi imam dalam memimpin shalat jamaah menyesuaikannya, sehingga mereka tidak berbeda (gerakan) dengan yang lainnya.
d.   أَنْ يُصَلِّيَ وَحْدَهُ فَلْيُطَوِّلْ :  مَا شَاءَ فَإِنَّ تَطْوِيلَهُ ذَلِكَ لَا يَضُرُّ بِغَيْرِهِ[24]
Apabila seseorang shalat sendiri (tidak berjamaah), maka terserah baginya (Panjang atau pendek), karena yang demikian itu tidak mendatangkan mudhlarat bagi yang lain.
4.      Makna Tafsil yang Terkandung dalam Hadis
Hadis tersebut diatas jelas bahwa Rasulullah saw. amat melarang seorang Ima>mah dalam shalat berjamaah yang memberatkan makmumnya, hal ini jelas, karena apabila makmum merasa terbebani maka kekhusyuan merekapun akan terganggu, hal tersebut adalah tanggung jawab bagi seorang Ima>mah  agar membuat makmumnya dapat lebih khusyuk dalam melaksanakan ibadah shalat, karena lebih banyak khusyuk dalam shalat adalah lebih afdal.
Terdapat berbagai asumsi para alim ulama masalah kata al-Takhfi>f dalam Hadis tersebut, sebagai berikut :
a.       Makna al-Takhfi>f pada Hadis tersebut bukan berarti meringkas atau mengurangi rukun-rukun dan syarat sah shalat.[25]
b.      Sebagaimana yang telah kami jelaskan pada makna frase Hadis diatas, bahwasanya yang di maksud meringankan dalam Hadis tersebut adalah meringankan bacaan[26] dan gerakan-gerakan shalat sesuai fardhlu-nya, tanpa menambah-nambahnya di luar dari rukun dan syarat sah shalat tersebut.
c.       Ulama sepakat bahwasanya meringankan tersebut berlaku pada shalat fardhlu dan shalat sunnah.[27]
d.      Sebagian ulama berpendapat bahwa permasalahan al-Takhfi>f dan al-Tathwi>l dalam Hadis tersebut adalah suatu permasalahan yang relatif sesuai adat dan kebiasaan makmum.[28]
Pendapat para ulama diatas adalah hasil dari tinjauan mereka tentang makna al-Takhfi>f dalam shalat apabila dilaksanakan secara berjamaah, namun apabila mendirikan shalat sendiri (tidak berjamaah) maka sesuai sabda Rasulullah saw. hal tersebut dilakukan sesuai kemampuan kita, namun yang menjadi masalah adalah apabila kita mendirikan shalat (tidak berjamaah) yang dilakukan dengan panjang hingga melewati batas waktu shalat, pendapat yang paling Shahi>h menurut imam al-Sya>fi’i berpendapat bahwa hal tersebut dibolehkan.[29]
5.      Permasalahan dan Solusi
a.       Permasalahan
Fenomena dewasa ini, kerap kali kita jumpai kurangnya jamaah dalam pelaksanaan shalat berjamaah di berbagai mesjid yang ada di Indonesia. Setelah penulis meneliti tentang penyebab hal tersebut. Penulis menemukan berbagai alasan, salah satu alasan yang paling dominan adalah karena permasalahan Ima>mah  dalam shalat berjamaah yang memperpanjang shalatnya, sehingga mereka yang tidak sanggup untuk mengikuti imam tersebut, maka mereka lebih memilih alternatif shalat di rumah ketimbang shalat berjamaah di mesjid.
b.      Solusi
Setelah memperhatikan asba>bul wuru>d pada Hadis diatas, kita dapat menemukan kesamaan yang sama dengan realita yang terjadi pada ummat islam dewasa ini, sehingga penulis beasumsi bahwa perlunya kriteria-kriteria khusus untuk menjadi Ima>mah  (pemimpin) dalam shalat. Diantara kriteria-kriteria[30] yang perlu bagi seorang Ima>mah  menurut penulis adalah :
                 a. orang yang lebih fasih bacaannya.
b. Orang yang banyak hapalannya (ayat-ayat al-Qur’an)
c. Orang yang ahli fiqih (mengetahui tentang hukum-hukum shalat)
d. Orang yang zuhud, yakni meninggalkan perkara halal yang melebihi  kebutuhannya.
e. Orang yang lebih tua umurnya, yaitu orang yang lebih lama memeluk agama islam
f. Orang yang kuat ingatannya
g. Orang yang lebih mulia keturunannya
h. Orang yang lebih dahulu menetap di sebuah daerah.
i. Orang yang lebih bersih pakaiannya dan badannya
j. Orang yang lebih merdu suaranya
k. Orang yang lebih bagus budi pekertinya[31]
Selain kriteria-kriteria untuk menjadi seorang Ima>mah  dalam shalat berjamaah, Ima>mah  juga memiliki tugas-tugas yang harus dipenuhi oleh seorang Ima>mah dalam shalat berjamaah, diatara tugas-tugas tersebut adalah :
a.       Hendaknya seseorang yang maju untuk menjadi imam adalah seseorang yang disukai oleh makmumnya.
Sebagaimana yang di jelaskan dalam Hadis :
وَالْمَحْفُوظُ مِنْ حَدِيثِ قَتَادَةَ مَا أَخْبَرَنَا أَبُو الْحُسَيْنِ بْنُ بِشْرَانَ أَخْبَرَنَا إِسْمَاعِيلُ الصَّفَّارُ حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ مَنْصُورٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ أَخْبَرَنَا مَعْمَرٌ عَنْ قَتَادَةَ قَالَ لاَ أَعْلَمُهُ إِلاَّ رَفَعَهُ قَالَ :« ثَلاَثَةٌ لاَ تُجَاوِزُ صَلاَتُهُمْ آذَانَهُمْ عَبْدٌ آبِقٌ مِنْ سَيِّدِهِ حَتَّى يَأْتِىَ فَيَضَعَ يَدَهُ فِى يَدِهِ ، وَامْرَأَةٌ بَاتَ زَوْجُهَا غَضْبَانَ عَلَيْهَا ، وَرَجُلٌ أَمَّ قَوْمًا وَهُمْ لَهُ كَارِهُونَ » (البيهقى عن قتادة مرسلاً)[32]
Artinya :
Tiga orang yang shalatnya tidak sampai melampaui (batas) telinganya, yaitu seorang budak yang melarikan diri sampai dia kembali, seorang istri yang semalaman suaminya murka kepadanya, dan seorang imam yang mengimami suatu kaum sedang kaum itu tidak menyukainya. (HR al-Baiha>qi, dari Qata>dah, HadisMursal)
b.      Seorang imam harus selalu menjaga waktu shalat.
Artinya ia melakukan sahalat pada permulaan waktu supaya mendapatkan ridhla  dari Allah swt. Keutamaan melaksanakan shalat di awal waktu dari pada di akhir waktu itu ibarat utamanya akhirat dari pada dunia. Seyogyanya bagi seorang imam tidak megakhirkan shalat hanya karena menunggu banyaknya para jamaah. Akan tetapi dia harus  menyegerakan shalat supaya memperoleh keutamaan awal waktu sebab keistimewaan melaksanakan shalat pada awal waktu adalah lebih utama dari pada banyaknya jama’ah ( makmum ).[33]
Dalam menjalankan tugasnya sebagai seorang imam ia harus merasa ikhlas semata-mata karena Allah swt.  dan melaksanakan amanah Allah dalam hal bersuci serta semua syarat-syarat shalatnya.
c.       Imam tidak melakukan takbi>ra>tul ihra>m sebelum barisan di belakangnya telah rata dan rapat, hendaknya ia menoleh ke arah kanan maupun kiri, apabila melihat ada celah-celah di dalam barisan (sha>f) hendaknya menyuruh para makmum untuk merapatkannya.
d.      Hendaknya imam mengeraskan suaranya ketika membaca takbi>ra>tul ihra>m dan semua bacaan takbir di dalam shalat. Dan makmum tidak boleh mengeraskan suaranya kecuali sekiranya ia bisa mendengarkan suaranya sendiri.[34]
F.   Hikmah
Setelah kita mencermati syarah Hadis diatas, maka penulis dapat memahami bahwa betapa pentingnya seorang Ima>mah dalam shalat berjamaah untuk mengetahui kriteria-kriteri dan tugas-tugas seorang Ima>mah , hal tersebut agar Ima>mah dapat menyesuaikan dirinya dengan makmumnya, dari hal tersebut kita dapat mengetahui bahwa tujuan utama dari shalat berjamaah bukan hanya karena pahala jamaah saja yang ingin kita raih, akan tetapi lebih dari itu tujuan atau keutamaah shalat berjamaah, yang sesuai maknanya adalah untuk merasakan persatuan dan kebersamaan ummat islam dalam beribadah.
Oleh sebab itu seorang Ima>mah  tidak boleh mengedepankan sifat egoisnya (memikirkan diri sendiri), akan tetapi seorang Ima>mah  itu harus mengetahui dan mengerti keadaan makmumnya. Hal ini agar dapat tercipta hubungan yang harmonis antara pemimpin (Ima>mah) dan ummatnya (makmum). Wallahu A’lam bi al-Shawwa>b














BAB III
PENUTUP

A.  Kesimpulan
Mengacu pada rumusan masalah dan pembahasan yang telah penulis kemukakan, maka penulis dapat menarik sebuah benang merah, sebagai berikut :
1.    Berdasarkan penelusuran penulis dalam mencari Hadis-Hadis etika ima>mah dalam shalat dengan ra>wi a’la Abu Hurairah, melalui bantuan CD ROOM al-Maktabah al-Sya>milah, dengan batasan pada Kutubu al-Tis’ah ditambah dengan kitab Sunan al-Baiha>qi>, maka penulis menemukan bahwa ada dua Ra>wi Hadis yang menjadi patokan perpindahan Hadis tersebut, yaitu Abi al-Zina>d dan Ma>lik.

2.    Abdurrahman bin Shakhr Al-Azdi (lahir 598 – wafat 678), atau yang lebih dikenal denga nama panggilan Abu Hra>irah, adalah salah seorang sahabat sekaligus salah seorang periwayat Hadis terbnyak, walaupun beliau hidupu bersama Rasulullah saw. dalam waktu yang singkat, namun beliau berusaha untuk terus bersama Rasulullah sepanjang sisa waktu Rasulullah, sehingga beliau mampu dan berhasil menyumbangkan kontribusi yang sangat penting dalam dunia Islam, yaitu meriwayatkan Hadis-Hadis Rasulullah, yang menjadi patokan ummat manusia pada umumnya dan ummat islam pada khususnya sebagai landasan pokok dalam menjalani hidup mereka baik itu dalam bentuk Hukum maupun dalam bentuk petunjuk untuk lebih memahami wahyu Allah, baik yang tersurat maupun yang tersirat.
3.    Hadis tersebut diatas menegaskan bahwa betapa pentingnya seorang imam dalam shalat berjaah untuk mengerti dan memahami keadaan makmumnya yang berbeda-beda, sehingga para makmum dalam melaksanakan shalat berjamaah, dapat merasa nyaman, khusyuk dan yang paling penting adalah rasa kebersamaan dalam melaksanakan ibadah, sehingga dalam pelaksanaan shalat berjamaah menjadi alternatif utama bagi ummat islam ketika melaksanakan shalat fardhlu.

B.   Saran Dan Harapan
1.      Saran
Sebagaimana yang kita telah ketahui bersama bahwasanya, sebuah tulisan karya ilmiah adalah sebuah karya yang relatif, hal ini dikarenakan karya ini adalah buatan manusia biasa, hanya karya Allah swt. yang kekal dan bersifat absolut kebenarannya. Oleh sebab itu penulis berharap agar bisa mencermati dan meneliti makalah ini, dengan sebaik-baiknya.
2.      Harapan
Makalah ini adalah karya ilmiah yang bersifat relatif. Maka penulis sangat mengharapkan kontribusi berupa masukan, sanggahan dan tanggapan, agar penulis dapat meminimalisir kesalahan-kesalahan yang terdapat dalam makalah ini, dan yang paling penting adalah agar penulis dapat mengambil pelajaran dan hikmah dari kesalahan-kesalahan yang terdapat dalam makalah ini, agar supaya bisa menjadi acuan penulis untuk lebih berusaha lagi dan lagi. Akhir kata penulis mempersembahkan makalah ini dapat lebih diteliti dengan ucapan, Syukran…, Wassalam…
DAFTAR PUSTAKA

Abi Dau>d, Abi dau>d Sulaiman bin al-Asy’s| al-Sajasta>ni, Sunan, dalam  Al-Maktabah Al-Sya>milah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H

al-‘Aini>, Badruddin>, ‘umdatu al-Qa>ri’, Syarh Shahi>h al-Bukha>ri, dalam  Al-Maktabah Al-Sya>milah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H

Anas, Malik bin, al-Muwattha’, dalam  Al-Maktabah al-Sya>milah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H

al-Asqala>ni>, Ahmad bin ‘Ali bin Hajar Abu al-Fadhli, Fathu al-Ba>ri<, dalam  Al-Maktabah Al-Sya>milah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H

al-Baihaqi>, Abu Bakar Ahmad bin al-Husain bin ‘Ali>, al-Sunanu al-Kubra, dalam  Al-Maktabah Al-Sya>milah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H

Fazna, al-Imamah, http//:www.fazna.blogspot.com, 22 Maret 2010

al-Fayu>mi>, Ahmad bin Muhammad bin ‘Ali al-Mukri>>,  al-Misbah al-Munir, dalam  Al-Maktabah Al-Sya>milah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H

Hanbal, Abu Abdullah Ahmad bin Muhammad bin, Musnad Ahmad, dalam  Al-Maktabah Al-Sya>milah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H

al-Ja’fi>, Muhammad bin Ismail Abu Abdullah Al-Bukhari, Al-Ja͞mi’u Al-Shahih Al-Mukhtasir, (Cet. III, Beirut: Dar. Ibnu Katsir; 1407 H/1987 M

al-Mana>wi, Zainuddin Abduh al-Rau>f, al-Taysir bi al-Syarhi Jami’u al-Saghir, dalam  Al-Maktabah Al-Sya>milah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H

---------------------, Fayd al-Qadi>r, dalam  Al-Maktabah Al-Sya>milah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H

al-Misri>, Muhammad bin Mukrim bin Mans|u>r al-Afri>qi>,  Lisa>n al-Arab, dalam  Al-Maktabah Al-Sya>milah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H

al-Nasa>’I, Ahmad bin Syu’a>ib Abu Abdurrahman, Sunan al-Nasa>’I, dalam  Al-Maktabah Al-Sya>milah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H

al-Nawa>wi>, Abu Zakariyyah>, Syarah an-Nawawi ‘Ala Muslim, dalam  Al-Maktabah Al-Sya>milah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H

al-Nisa>bu>ri>, Abu al-Husain Muslim bin Hajja>j bin Muslim al-Qusyairi>, al-Ja>mi’u al-Shahi>h al-Musamma  Sahi>h Muslim, dalam  Al-Maktabah Al-Sya>milah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H


Salim, al-‘Athiyyah Muhammad, Syarah al-Mukhtashar ‘Ala Bulu>ghul Mara>m, dalam  Al-Maktabah Al-Sya>milah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H

al-Tha>yyib, Muhammad Syams al-Haq al-‘Adz|im A>ba>di> Abu, ‘Auni al-Ma’bud, dalam  Al-Maktabah Al-Sya>milah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H

The Lottery, Nasburrayah fi Takhrij Ahadis| al-Hidayah, dalam Al-Maktabah Al-Sya>milah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H),  j. 2, h. 488

The Lottery, Sysrah Hadis| al-Muntaqha’ Syarah Muwatha’, dalam  Al-Maktabah Al-Sya>milah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H

al-Turmuzi>, Muhammad bin ‘I>sa abu ‘I>sa, Sunan al-Turmuzi, dalam  Al-Maktabah Al-Sya>milah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H

Zakariyya>, Abi al-Husain Ahmad bin Fa>ris bin, Maqa>yis al-Lughah, dalam Al-Maktabah Al-Sya>milah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H










[1]Abu al-Husain Muslim bin Hajja>j bin Muslim al-Qusyairi al-Nisa>bu>ri>, al-Ja>mi’u al-Shahi>h al-Musamma  Sahi>h Muslim, dalam  Al-Maktabah Al-Syamilah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H),  j.6, h.7
[2]Ibid, j. 2, h. 43
[3]Kecuali kitab Sunan Ibnu Ma>jah dan Sunan al-Da>rimi>, hal ini disebabkan karena penulis tidak menemukan Hadis Yang dimaksud yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah, namun Hadis tersebut dikeluarkan oleh Ibnu Ma>jah Riwayat Abu Hurairah dalam kitab Musnad Ahmad.

[4]Muhammad bin Ismail Abu Abdullah Al-Bukhari Al-Ja’fi, Al-Ja͞mi’u Al-Shahih Al-Mukhtasir, (Cet. III, Beirut: Dar. Ibnu Katsir; 1407 H/1987 M),  j. 1, h. 248
[5]Abu al-Husain Muslim bin Hajja>j bin Muslim al-Qusyairi al-Nisa>bu>ri, loc. cit., j. 2, h. 43

[6]Abu Abdullah Ahmad bin Muhammad bin Hanbal, Musnad Ahmad, dalam  Al-Maktabah Al-Syamilah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H),  j. 2, h. 109

[7] Ibid, j. 2, h. 331
[8]Abi dau>d Sulaiman bin al-Asy’s| al-Sajasta>ni, Sunan Abi Dau>d, dalam  Al-Maktabah Al-Syamilah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H),  j. 1, h. 271

[9]Muhammad bin ‘I>sa abu ‘I>sa  al-Turmuzi, Sunan al-Turmuzi, dalam  Al-Maktabah Al-Syamilah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H),  j. 1, h.461

[10]Ahmad bin Syu’a>ib Abu Abdurrahman al-Nasa>’I, Sunan al-Nasa>’I, dalam  Al-Maktabah Al-Syamilah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H),  j. 2, h. 94

[11]Abu Bakar Ahmad bin al-Husain bin ‘Ali al-Baihaqi>, al-Sunanu al-Kubra, dalam  Al-Maktabah Al-Syamilah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H), j. 2, h. 19
[12]Malik bin Anas, al-Muwattha’, dalam  Al-Maktabah Al-Syamilah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H), j. 2, h. 184
[13]Abu al-Husain Muslim bin Hajja>j bin Muslim al-Qusyairi al-Nisa>bu>ri, loc. cit., j. 2, h. 42

[14]Lihat, The Lottery, Nasburrayah fi Takhrij Ahadis| al-Hidayah, dalam  Al-Maktabah Al-Syamilah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H),  j. 2, h. 488, lihat juga, The Lottery, Sysrah Hadis| al-Muntaqha’ Syarah Muwatha’, dalam  Al-Maktabah Al-Syamilah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H), j. 1, h. 313.  lihat juga, al-‘Athiyyah Muhammad Salim, Syarah al-Mukhtashar ‘Ala Bulu>ghul Mara>m, dalam  Al-Maktabah Al-Syamilah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H), J.  3, H. 239. Lihat, Ahmad bin ‘Ali bin Hajar Abu al-Fadhli al-Asqala>ni>, Fathu al-Ba>ri<, dalam  Al-Maktabah Al-Syamilah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H), j. 2, h. 198-199

[15]Lihat  Abu Zakariyyah al-Nawa>wi>, Syarah an-Nawawi ‘Ala Muslim, dalam  Al-Maktabah Al-Syamilah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H), j. 4, h. 174

[16]Abi al-Husain Ahmad bin Fa>ris bin Zakariyya>, Maqa>yis al-Lughah, dalam  Al-Maktabah Al-Syamilah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H),  j. 1, h. 21

[17]Muhammad bin Mukrim bin Mans|u>r al-Afri>qi> al-Misri>,  Lisa>n al-Arab, dalam  Al-Maktabah Al-Syamilah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H),  j. 9, h. 79

[18]Ibid, j. 9, h . 203

[19]Ibid, j. 14, h. 4   86

[20]Ahmad bin Muhammad bin ‘Ali al-Mukri> al-Fayu>mi>,  al-Misbah al-Munir, dalam  Al-Maktabah Al-Syamilah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H),  j. 2, h. 523
[21]Ahmad bin ‘Ali bin Hajar Abu al-Fadhli al-Asqala>ni, loc. cit., j. 5, h. 118

[22]The Lottery, Al-muntaqa syarhul muwattha’, j. 1, h. 313

[23] Ibid.

[24] Ibid.

[25] Lihat, Abduh al-Rauf al-Mana>wi>, Fayd al-Qadi>r, dalam  Al-Maktabah Al-Syamilah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H),  j. 1, h. 302

[26] Misalnya bacaan tasbih dalam ruku’ dan sujud, yang dibatasi pada tiga kali saja, tampa menambah lebih dari itu. Hal tersebut menurut pendapat alhi fuqaha’ dalam kitab Muhammad Syams al-Haq al-‘Adz|im A>ba>di> Abu al-Tha>yyib, ‘Auni al-Ma’bud, dalam  Al-Maktabah Al-Syamilah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H),  j. 3, h. 9

[27]Badruddin al-‘Aini>, ‘umdatu al-Qa>ri’, Syarh Shahi>h al-Bukha>ri, dalam  Al-Maktabah Al-Syamilah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H), j. 5, h. 240

[28]Ibnu Hajar, loc. cit., j. 2, h. 199

[29] Lihat, Zainuddin Abduh al-Rau>f al-Mana>wi>, al-Taysir bi al-Syarhi Jami’u al-Saghir, dalam  Al-Maktabah Al-Syamilah ver.2.11 [CD ROM]. www.shamela.ws, 1427 H),  j. 1, h. 159
[30]Kriteria-kriteria imamah tersebut bukanlah kriterian yang paten yang harus dimiliki secara lengkap oleh seorang imamah dalam shalat berjamaah, akan tetapi cukup salah satu kriteria yang perlu dimiliki oleh seorang iamamah diantara jamaah yang lain.

[31]Fazna, al-Imamah, http//:www.fazna.blogspot.com, (22 Maret 2010)

[32]Abu Bakar Ahmad bin al-Husain bin ‘Ali al-Baihaqi, loc. cit., j. 2, h. 114

[33]Fazna, op. cit.

[34]Ibid

0 komentar:

Poskan Komentar

apakah anda tidak menemukan yang anda cari??? silahkan tuliskan sesuatu yang anda cari itu....

FACEBOOK COMENT

ARTIKEL SEBELUMNYA

 
Blogger Templates